Ketum PBNU Serukan Ajak HTI Kembali Ke Jalan Benar

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdatul Ulama (PBNU), Said Aqil Siroj

Navigasinews.com – Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Said Aqil Siradj, meminta agar masyarakat merangkul bekas massa Hizbut Tahrir Indonesia (HTI). Setelah organisasinya dibubarkan, semestinya HTI diajak kembali ke jalan yang benar.

“Orangnya ayo kita ajak kembali ke jalan yang benar. Ormasnya yang kita bubarkan, orangnya kita ajak,” kata Said Aqil dalam sebuah diskusi bertema “Membedah Konsep Khilafah” di Kantor PBNU, Jakarta Pusat, Jumat (12/5/2017).

Said Aqil mengaku, NU siap bila diminta oleh pemerintah untuk berdiskusi dan mencerahkan HTI. Pihaknya siap mengajarkan soal peradaban Islam yang benar.

“Kalau mau diskusi ayo diskusi. NU siap kalau diminta oleh pemerintah untuk pendekatan pencerahan,” kata dia.

Said Aqil menjelaskan, Nabi Muhammad membangun kota dan peradaban yang berbasis kesejahteraan masyarakat. Kota yang dibangunnya, menerima semua orang dari berbagai latar belakang agama. Kota itu kini dikenal sebaga Madinah.

“Nabi Muhammad tidak mendirikan negara Islam, tidak mendirikan negara Arab. Nabi Muhammad mendirikan negara Madinah, dari kata madani, tamaddun, civilized,” jelasnya.

Said Aqil mengatakan banyak negara dengan mayoritas penduduk muslim sudah melarang keberadaan Hizbut Tahrir.

“Di negara Arab, semua menolak. Swedia dilarang,” kata dia.

Said Aqil menyampaikan pemerintah sudah menyusun data-data dan fakta-fakta sebagai landasan hukum untuk membubarkan HTI.

“Pak Mendagri sudah siap dengan data-data dan fakta-fakta tentang itu,” kata dia.

Pemerintah telah memutuskan untuk membubarkan dan melarang kegiatan yang dilakukan organisasi kemasyarakatan HTI. Ada alasan pemerintah untuk membubarkan HTI. Pertama, sebagai ormas berbadan hukum, HTI tidak melaksanakan peran positif untuk mengambil bagian dalam proses pembangunan guna mencapai tujuan nasional.

Kedua, kegiatan yang dilaksanakan HTI terindikasi kuat telah bertentangan dengan tujuan, azas, dan ciri yang berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945 sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2013 tentang Ormas.

Ketiga, aktivitas yang dilakukan HTI dinilai telah menimbulkan benturan di masyarakat yang dapat mengancam keamanan dan ketertiban masyarakat, serta membahayakan keutuhan NKRI.

Be the first to comment on "Ketum PBNU Serukan Ajak HTI Kembali Ke Jalan Benar"

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*