Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara

Ekonomi Nasional Tumbuh, Waspada “Middle Income Trap”

NavigasiNews – Badan Pusat Statistik mencatat, pendapatan per kapita, atau rata-rata yang diterima masyarakat Indonesia sepanjang tahun lalu meningkat Rp47,96 juta per tahun, atau mendekati Rp4 juta per bulan.

Kepala BPS Suhariyanto dalam konferensi pers mengungkap, cara untuk semakin menggeliatkan pendapatan seluruh elemen masyarakat, agar tidak terjebak dengan pendapatan menegah, dan tidak bisa bergerak maju, atau middle income trap.

“Kalau ingin meningkatkan PDB (produk domestik bruto) per kapita, maka berdasarkan harga berlaku (ADHB) harus naik,” kata Kecuk, sapaan akrab Suhariyanto di kantornya, Jakarta, Senin 6 Februari 2017.

Kecuk memandang, meningkatkan pendapatan per kapita harus diiringi oleh peningkatan sektor lapangan usaha yang memiliki nilai tambah. Otoritas statistik mencatat, setidaknya ada empat sektor yang apabila digenjot, akan membantu meningkatkan pendapatan per kapita.

Misalnya, seperti sektor pertanian, industri, perdagangan, sampai dengan sektor konstruksi. Kecuk optimistis, apabila keempat sektor tersebut kembali bergeliat di tahun ini, bukan tidak mungkin pendapatan PDB per kapita akan kembali melonjak.

“Ini meng-generate income, dan berpengaruh ke masyarakat. Jadi, kami harapkan empat sektor utama tersebut,” ujarnya.

Sebagai informasi, realisasi pertumbuhan ekonomi sepanjang tahun lalu yang tercatat sebesar 5,02 persen ikut mengerek nilai PDB dari sisi ADHB dan Atas Dasar Harga Konstan masing-masing mencapai Rp12.406,8 triliun dan Rp9.433 triliun.

Be the first to comment on "Ekonomi Nasional Tumbuh, Waspada “Middle Income Trap”"

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*